Pilih bahasa Anda EoF

Jaringan Lingkungan Katolik Global, Salah Satu Pendiri Gerakan Laudato Si' Mengundurkan Diri: Tidak Ada Waktu Untuk Kepemimpinan

Pemimpin Gerakan Laudato Si' mengundurkan diri dari Jaringan Lingkungan Katolik Global: Tomás Insua mengumumkan keputusan ini karena dia yakin perlu memperluas kepemimpinan untuk melibatkan lebih banyak orang dan kepekaan

Jaringan Lingkungan Katolik Global, gerakan melawan personalisme oleh Tomás Insua, salah satu pendiri Laudato Si'

Pemimpin dan salah satu pendiri Gerakan Laudato Si', jaringan internasional kelompok Katolik yang telah menjadi kekuatan pendorong di Gereja global untuk respons berbasis agama terhadap perubahan iklim dan keadilan ekologis, akan mengundurkan diri sebagai direktur eksekutif pada akhirnya. tahun ini.

Forum Camerun Giugno 2024 720×90 Selain Logo

Tomás Insua mengumumkan kepergiannya yang akan datang dari sekretariat (kantor pusat) Gerakan Laudato Si'

kolektif lebih dari 900 organisasi anggota di seluruh dunia, dalam surat yang diterbitkan pada 18 Februari di situs web jaringan.

Insua akan terus menjadi bagian dari gerakan awam Katolik, meski dalam kapasitas lain.

Insua, 35, adalah salah satu pendiri Gerakan Iklim Katolik Global (sejak berganti nama pada tahun 2021), yang dibentuk beberapa bulan sebelum Paus Fransiskus menerbitkan ensikliknya yang penting tahun 2015, “Laudato Si', tentang pemeliharaan rumah kita bersama.” sebagai upaya untuk mempromosikan refleksi dan tindakan terhadap pesan ekologisnya di antara 1.3 miliar umat Katolik dunia.

Pengumuman tersebut mengikuti pertemuan tahunan dewan pengurus gerakan, yang diadakan pada bulan Januari di Assisi, Italia – pertemuan tatap muka pertama sejak dimulainya pandemi COVID-19.

“Setelah banyak berdoa dan memahami tentang apa arti evolusi ini bagi saya secara pribadi, dan setelah banyak percakapan dengan Dewan Pengurus sejak 2019, sekarang saatnya untuk transisi saya,” tulisnya dalam suratnya.

Dalam sebuah wawancara dengan EarthBeat, Insua mengatakan diskusinya dengan Dewan sebagian dipengaruhi oleh percakapan sebelumnya dengan mentornya dan mantan profesor di Sekolah Harvard Kennedy, Marshall Ganz, seorang organisator veteran yang bekerja dengan Cesar Chavez di United Farm Workers dan menekankan penting bagi gerakan yang sukses untuk mendistribusikan kepemimpinan dan menghindari “perangkap ketergantungan yang berlebihan pada beberapa pemimpin”.

Saat Insua merenungkan masa depannya, Gerakan Laudato Si' meluncurkan proses sinode pada bulan Juli untuk memeriksa struktur pemerintahan dan kepemimpinannya, termasuk pertimbangan keputusan Vatikan Juni 2021 tentang batasan masa jabatan untuk gerakan gereja.

Insua mengatakan proses ini menambah perasaannya bahwa waktu yang tepat untuk meninggalkan kantor.

Baca Juga

Lula Membawa Harapan Lingkungan Baru Bagi Umat Katolik di Brasil, Namun Tantangan Tetap Ada

Brasil, Pertanian Perkotaan Dan Pengelolaan Ekologi Sampah Organik: “Revolusi Baldinhos”

COP27, Uskup Afrika: Tidak Ada Keadilan Iklim Tanpa Keadilan Tanah

Hari Orang Miskin Sedunia, Paus Fransiskus Bagikan Roti Dengan 1,300 Tunawisma

Masa Depan Misi: Sebuah Konferensi Untuk 4th Centenary of Propaganda Fide

Saint Of The Day Untuk 10 Februari: St. Scholastica

Santo Hari Ini Untuk 9 Februari: San Sabino Di Canosa

Saint Of The Day Untuk 8 Februari: Saint Onchu

Gempa Bumi Di Suriah Dan Turki, Paus Fransiskus Berdoa Untuk Perantaraan Perawan Maria

Gempa Di Suriah Dan Turki, Doa Dan Komitmen Gereja Untuk 23 Juta Umat Manusia

Paus Fransiskus Di Afrika, Misa Di Kongo Dan Proposal Umat Kristiani: “Boboto”, Damai

Suriah, Jacques Mourad Uskup Agung Baru Dari Homs

Suriah Tidak Di Belakang Kita, Tapi Ini Pertanyaan Terbuka

Pacificism, Edisi Ketiga Sekolah Damai: Tema Tahun Ini “Perang Dan Perdamaian Di Perbatasan Eropa”

Imam Besar Azhar Sheikh: Kami Menghargai Upaya Paus Fransiskus Untuk Mempromosikan Perdamaian Dan Koeksistensi

sumber

NCR

Anda mungkin juga menyukai