Pilih bahasa Anda EoF

Italia: Misionaris Awam Biagio Conte Meninggal, Selalu Dekat dengan Miskin

Italia: misionaris awam Biagio Conte berusia 59 tahun dan telah berjuang melawan kanker usus besar selama beberapa bulan. Conte mendirikan Hope and Charity Mission pada awal 1990-an

Misionaris awam Biagio Conte telah meninggal di Palermo, dia berusia 59 tahun dan telah berjuang melawan kanker usus besar selama beberapa bulan

Pada awal 1990-an, Conte mendirikan Misi Speranza e Carità, di via Decollati, beberapa langkah dari stasiun pusat Palermo: sebuah kenyataan yang berkomitmen untuk membantu yang paling miskin dan yang, juga melalui pembukaan lainnya selama bertahun-tahun, menyambut sekitar enam ratus orang di kesulitan.

Forum Camerun Giugno 2024 720×90 Selain Logo

Misionaris awam itu sendiri, Juni lalu, yang mengumumkan penyakitnya:

“Saya meminta semua orang untuk berdoa untuk saya”.

Pada hari Minggu, dia meminta untuk menghadiri Misa di gereja Misi, di mana dia menghabiskan hari-hari terakhir sakitnya.

Selama bertahun-tahun Biagio Conte berulang kali menarik perhatian media dengan puasa protesnya melawan kemiskinan dan berpihak pada yang paling membutuhkan.

Protes paling sensasional terakhir terjadi pada Agustus 2021, ketika selama sekitar empat puluh hari dia mundur ke sebuah gua di salah satu gunung yang mengelilingi Palermo untuk memprotes masyarakat yang tuli terhadap seruan kepekaan yang berpihak pada orang miskin.

Pada Januari 2018, aksi protes lainnya: misionaris tidur selama beberapa hari di bawah arkade gedung kantor pos pusat di Via Roma untuk menarik perhatian kota kepada para tunawisma.

Banyak di hari-hari terakhir sakitnya telah berdoa di tempat di via Decollati, yang telah menjadi tujuan ziarah bagi mereka yang mengenal misionaris atau membantunya dalam pekerjaannya untuk yang paling miskin.

Pihak berwenang kota Palermo telah menyatakan berkabung nasional.

Baca Juga

8 Desember 1856: Lyon, SMA (Masyarakat Misi Afrika) Didirikan

Saint Of The Day Untuk 12 Januari: Saint Antonio Maria Pucci

DR Kongo: Umat Katolik Kongo turun ke jalan untuk memprotes meningkatnya kekerasan

DR Kongo, Mereka Menyelenggarakan Pawai Perdamaian: Dua Wanita Diculik Di Kivu Selatan

Hari Internasional Melawan Kekerasan Terhadap Perempuan, Paus Fransiskus: “Itu Adalah Kejahatan Yang Menghancurkan Harmoni, Puisi Dan Keindahan”

AS, Menjadi Misionaris Sambil Tinggal di Rumah: Siswa Sekolah Katolik Memanggang Biskuit Untuk Tahanan

Vatikan, Paus Fransiskus Menulis Kepada Para Ibu Plaza De Mayo: Belasungkawa Atas Meninggalnya Hebe De Bonafini

Perang Di Ukraina, Paus Fransiskus Sambut Uskup Agung Sviatoslav Shevchuk: Serpihan Ranjau Rusia Sebagai Hadiah

Pesta Santo Andreas, Paus Fransiskus Menyambut Yang Mulia Bartholomew I: Bersama Untuk Perdamaian Di Ukraina

Assisi, Pidato Lengkap Paus Fransiskus Kepada Kaum Muda Ekonomi Francesco

Burkina Faso, Konferensi OCADES: Semakin Banyak Perempuan Dalam Arus Migrasi

sumber

Agensi Mengerikan

Anda mungkin juga menyukai