Pilih bahasa Anda EoF

Suriah tidak berada di belakang kita, tetapi ini adalah pertanyaan terbuka

Suriah, negara yang dihuni oleh masyarakat yang sangat kuno dengan tradisi berusia ribuan tahun. Suriah, tempat pertobatan Santo Paulus, tempat lahirnya komunitas Kristen pertama dan di mana, sejalan dengan Mesir, monastisisme berkembang

Sebuah negeri di mana selama berabad-abad, setelah kedatangan Islam, dua agama monoteistik hidup berdampingan, juga menjadi contoh toleransi dan saling menghormati. Tanah yang kaya akan sumber daya pertanian dan mineral seperti gas dan minyak.

Justru yang terakhir, yang bisa menjadi peluang ekonomi yang menguntungkan bagi penduduk, telah menjadi bumerang melawannya.

Formazione Roma Luglio 2024 720×90 Selain Logo

Selera penguasa ekonomi yang menguasai dunia telah menerkam, di sini seperti di tempat lain, membawa perang dan kehancuran.

Suriah, perang yang telah berlangsung sejak 2011

Sejak 2011, selama bertahun-tahun, perang telah memporak-porandakan bangsa ini, menghancurkan rakyat Suriah secara ekonomi dan moral, menyebabkan ratusan ribu kematian, jutaan luka dan pengungsi.

Perang telah diberi konotasi agama: dari protes sekuler awal, telah beralih ke perjuangan fundamentalis dengan partisipasi komponen Salafi yang lebih besar, yang mencapai puncaknya dengan pembentukan Negara Islam, juga di sebagian besar wilayah Suriah. .

Di wilayah-wilayah di bawah yurisdiksi para jihadis, penganiayaan nyata terhadap umat Kristen dan Muslim Syiah serta penghancuran tempat ibadah seperti gereja, biara, dan masjid telah dimulai.

Akibatnya, kehadiran Kristen telah sangat berkurang dengan risiko kepunahan bagi banyak komunitas.

Dalam konteks ini, kesaksian perdamaian dan dialog dengan berani ditawarkan oleh komunitas monastik al-Khalyl, sahabat Tuhan, (ungkapan yang digunakan untuk merujuk pada patriark Abraham).

Komunitas ini, didirikan oleh Pastor Paolo Dall'Oglio dan Pastor Jacques Mourad pada tahun 1991, menetap di padang pasir di biara kuno Mar Musa dan kemudian, pada tahun 2000, diperluas dengan penugasan biara lain, yaitu biara Mar Elian, di mana Pastor Jacques menjadi sebelumnya.

Biara terakhir terletak di pinggiran kota al-Qaryatayn, sekitar enam puluh kilometer jauhnya dari Mar Musa.

Kedua biara tersebut telah menjadi titik referensi dan dialog tidak hanya bagi gereja-gereja Kristen di Suriah, tetapi juga bagi umat Islam.

Orang-orang dari segala usia, dalam jumlah ribuan, biasa pergi ke kedua biara untuk berdoa, berbicara dengan para biarawan dan menghabiskan saat-saat gembira bersama.

Penganiayaan agama di Suriah

Pecahnya perang membawa pukulan telak bagi komunitas biara: pada 2013, Pastor Paul, yang tidak ada beritanya sampai hari ini, diculik, dan pada 2015, para jihadis menculik Pastor Jacques dan seorang diaken, menghancurkan biara Mar Elian dan menyebarkan peninggalan suci yang, sejak kedatangan Islam, selalu dihormati bahkan oleh umat Islam.

Setelah lima bulan ditawan, berkat bantuan beberapa orang Badui, Pastor Jacques dan beberapa lusin orang Kristen melarikan diri dan berhasil mencapai daerah yang dikuasai pemerintah.

Orang-orang Badui yang membantu mereka melarikan diri, begitu ditemukan, membayar dengan nyawa mereka untuk tindakan heroik dan sadar mereka, dieksekusi oleh para jihadis meskipun mereka sama-sama beragama Islam.

Beberapa saat setelah pembebasannya, Pastor Jacques kembali ke Mar Musa dan melanjutkan kontak dengan beberapa orang Kristen yang tetap tinggal di al-Qaryatayn (25 dari sekitar 2,000 orang yang mendiami kota sebelum konflik) dan menyusun proyek untuk membangun kembali biara Mar. Elian dan tabur ribuan pohon buah-buahan dan tanaman merambat di tempat yang ditebang oleh para jihadis selama periode pendudukan.

Tantangan besar dan berani untuk menciptakan kondisi yang diperlukan untuk menempatkan keinginan untuk kembali ke dalam hati para pengungsi.

Pada titik inilah, melalui serangkaian keadaan, bahwa Spazio Spadoni asosiasi menghubungi Pastor Jacques Mourad dan mengundangnya untuk memberikan ceramah kesaksian sebagai bagian dari Konvensi 2021, dengan fokus pada tema Timbal Balik.

Pastor Jacques berbicara dengan tema timbal balik antara Kristen dan Islam, membawa pengalaman pribadinya yang mengharukan.

Pada kesempatan inilah para Spazio Spadoni Association, mempelajari realitas dramatis biara Mar Elian dan risiko kepunahan komunitas Kristen di kota terdekat Qaryatayn, memutuskan untuk campur tangan dengan berkolaborasi dalam proyek Pastor Jacques: Membangun kembali setidaknya bagian-bagian penting biara dan membawa kembali peninggalan Mar Elian, menanam kembali ribuan tanaman merambat dan pohon buah-buahan yang dihancurkan oleh amukan jihadis, memulihkan rumah-rumah yang dibom selama perang sehingga orang-orang Kristen yang melarikan diri selama waktu itu dapat kembali tinggal di kota dan melanjutkan pekerjaan. di sana.

Butuh waktu untuk mencapai semua ini, tetapi sementara itu proyek telah diberi tenggat waktu operasional: lima tahun.

Pada tahun lalu, dengan pendanaan tahap pertama dan bersinergi dengan asosiasi internasional lainnya yang mendukung kehidupan komunitas Kristiani di Timur Tengah, hasil nyata pertama telah dicapai.

Seperti yang telah disebutkan, biara selalu menjadi titik referensi bagi penduduk Qaryatayn dan sering dikunjungi oleh semua orang, baik Kristen maupun Muslim.

Selain itu, budidaya tanaman merambat, pohon zaitun, dan tanaman buah-buahan yang cocok dengan iklim gurun (delima, ara, aprikot, dll.) memungkinkan masyarakat untuk bekerja dan memiliki pandangan ke masa depan.

Sedemikian rupa sehingga migrasi kaum muda, sebuah fenomena yang ada bahkan pada periode sebelum perang karena situasi ekonomi yang sulit dan kesempatan kerja yang terbatas di kota gurun, telah menurun secara signifikan.

Oleh karena itu, tujuan pertama adalah untuk memulihkan sumur yang telah tidak digunakan oleh para jihadis, kemudian membangun tembok di sekeliling tanah untuk ditanami, dan kemudian menanam pohon lagi: sebanyak 2,000 pohon anggur, 2,000 pohon zaitun, dan sebanyak mungkin pohon yang akan mulai berbuah dalam tiga atau empat tahun.

Selanjutnya, gereja, ruang bawah tanah, dan atapnya dipugar (seluruh bangunan telah dibakar).

Juga direstorasi adalah makam yang berisi jenazah Santo Julian, yang reliknya ditemukan setelah teroris membubarkannya untuk mencegah pengabadian pengabdian seribu tahun kepada Santo ini, sebuah pengabdian tidak hanya bagi orang Kristen tetapi juga bagi Muslim.

Setelah selesai, perbaikan rumah akan dimulai

Tepatnya pada tanggal 9 September, pada hari raya Mar Elian (Santo Julian dari Edessa), dalam suatu prosesi khidmat, Uskup Katolik Suriah Damaskus, bersama dengan para kepala komunitas agama Kristen dan Muslim lainnya, membawa kembali relikui Santo yang disimpan sementara di katedral Katolik Suriah di Damaskus.

Umat ​​Islam kemudian menyiapkan makanan untuk pesta yang dihadiri sekitar tiga ratus orang itu.

Spazio Spadoni bermaksud untuk melanjutkan pekerjaan ini bersama dengan Romo Jacques dan komunitas Mar Musa, yakin akan manfaat spiritual dan ekonomi yang akan diberikannya kepada komunitas Kristiani Qaryatayn dan bantuan yang akan diberikannya dalam membangun kembali hubungan persahabatan dan saling menyambut yang telah terjadi. membeku selama periode perang yang panjang.

Oleh Paolo Boncristiano

Baca Juga:

Taliban Afghanistan: Membayar Tagihan Untuk Barbarisme Adalah Seniman, Wanita, Tapi Di Atas Semua Rakyat Afghanistan

Keberanian Fransiskus?: “Memenuhi Sultan Untuk Memberitahu Dia: Kami Tidak Membutuhkanmu”

Spazio Spadoni, Rahmat Yang Terlihat Hari Ini Dan Rencana Untuk Hari Esok

Serangan Konvoi PBB: Pemerintah Kongo Menuduh Pemberontak Rwanda, Yang Menyangkalnya

Masa Depan Misi: Sebuah Konferensi Untuk 4th Centenary of Propaganda Fide

Saint Of The Day Untuk 18 November: Saint Odo Abbot Of Cluny

Pacificism, Edisi Ketiga Sekolah Damai: Tema Tahun Ini “Perang Dan Perdamaian Di Perbatasan Eropa”

Imam Besar Azhar Sheikh: Kami Menghargai Upaya Paus Fransiskus Untuk Mempromosikan Perdamaian Dan Koeksistensi

COP27, Tokoh Agama Soroti Hubungan Antara Perubahan Iklim dan Krisis Kemanusiaan

Mission Lands, Ketakutan Paus Fransiskus Terhadap Kekerasan Di Kongo Utara

Perang Di Ukraina, Para Uskup Eropa Menyerukan Perdamaian: Seruan COMECE

COP27, Para Uskup Afrika Menyerukan Perbaikan Iklim Bagi Komunitas Rentan

Brasil, Pertanian Perkotaan Dan Pengelolaan Ekologi Sampah Organik: “Revolusi Baldinhos”

COP27, Uskup Afrika: Tidak Ada Keadilan Iklim Tanpa Keadilan Tanah

Hari Orang Miskin Sedunia, Paus Fransiskus Bagikan Roti Dengan 1,300 Tunawisma

Sumber:

Spazio Spadoni

Anda mungkin juga menyukai